Bandara London Luton telah dinobatkan sebagai bandara terburuk di Inggris setelah mencatat kepuasan pelanggan terendah, menurut penelitian baru.

Bandara Bedfordshire hanya diberi satu bintang dalam setengah dari 10 kategori yang ditampilkan dalam studi oleh kelompok konsumen, termasuk untuk berbagai toko dan gerai makanan, toilet dan staf.

Ini menghasilkan skor pelanggan hanya 29 persen, berdasarkan kepuasan keseluruhan dan seberapa besar kemungkinan penumpang merekomendasikan bandara kepada seorang teman.┬áBeberapa dari 435 pengguna bandara yang disurvei menggambarkannya sebagai “chaos”, “ramai” dan “rip off”.

Bandara sedang mengalami pembangunan kembali senilai 110 juta poundsterling yang telah menyebabkan gangguan, meskipun telah merana di bagian bawahnya. peringkat bandara selama lima tahun.

Seorang juru bicara bandara mengatakan: “Kami kecewa dengan hasil ini karena mereka tidak secara akurat mencerminkan pengalaman mayoritas penumpang kami.

Hanya 435 dari pelanggannya yang telah melakukan perjalanan melalui London Luton Airport antara Mei 2016 dan Mei 2017 – fase paling intensif dari pembangunan kembali bandara.

Dari 1,7 juta orang yang menanggapi pelacakan layanan pelanggan kami yang berkelanjutan, selama enam bulan pertama 2017, 75 persen mengatakan kepada kami bahwa mereka senang dengan pengalaman mereka, peningkatan 5 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Melakukan perbaikan signifikan untuk infrastruktur bandara

“Sejak itu kami telah membuat perbaikan yang signifikan terhadap infrastruktur bandara, menambahkan toko-toko baru dan restoran dan layanan penumpang seperti wi-fi gratis.

“Bandara saat ini sedang mengalami transformasi terbesar dalam sejarahnya. Kami menghargai kesabaran para penumpang kami saat kami mengembangkan bandara, yang akan menghasilkan pengalaman yang lebih baik untuk semua orang.”

Doncaster Sheffield meraih skor kepuasan pelanggan tertinggi di 87 persen, dengan layanan pelanggan bintang lima.

Penumpang menyebutnya sebagai “santai” dan “tenang”, sementara yang satu menggambarkan liburan bank sebagai “damai tanpa rasa terburu-buru atau tekanan”.